Nuffnang

Monday, May 21, 2012

Kisah budak bijak

Kisah ni aku kongsikan untuk orang yang baca Bubble Haze. Tengkiu sangat cz bagi peluang untuk aku kongsi cerita ni.

Masa tu aku jadi guru sandaran kat sebuah sekoah menangah ni. Ye la, dah nama guru sandaran, aku ajar budak tingkatan 1 je la. Nak ngajar tingkatan 5 lak takut kena ngorat. (Maklum la aku ni hensem sket..:P)

Nak dipendekkan cerita, satu hari ni ada sorang student baru masuk kelas aku. Oh ya, lupa lak aku ni ngajar sejarah. kesian diaorang ni takda guru sejarah lagi. Aku la yang ngajar diaorang ni walaupun pada hakikatnya aku ni bengap juak sejarah...:)

Mau nya tak panas aku dibuat student ni, aku mengajar punya la setengah mati diaorang tak paham 1 benda pun! Masa ngajar bukan main cakap paham. Nak je aku tangankan nanti, kena saman mak bapak pulak. Adui! Sakit jiwa dibuatnya! Kalau exam nanti student tak pass, aku pulak kena soal dengan penagetua. Ahhh!! Lantak la! Janji gaji jalan!! Lagipun aku ni bukan guru tetap pun... :P

Berbalik dengan budak baru ni. Lagi aku pening. Sah-sah ni nak tambah masalah aku lagi. Nak aku bagi makan kasut ke berani masuk kelas aku? botak la kepala aku lepas ni!

Lepas aku ngajar bab 3, aku buat speed test! Hehehehe..ambik korang! Tengok korang dengar tak apa aku ajar tadi. Ke, diaorang ni saja buat-buat paham depan aku. Esok exam, hampeh! Lepas test, aku collect paper diaorang aku semak kat bilik guru. First sekali aku cari nama budak baru tu. Nak tengok apa budak kecik ni jawab!

Huh!!! Ternyata tanggapanku meleset sama sekali! (Ceh!! Ayat novel bro....) Ayat dia..perghh!! sebijik macam dalam buku teks! Aku nak bagi markah kurang pun aku tak jumpa kat mana salahnya. Macam mana ni? Ah! Bagi je la 100%. Test je. Kalau exam nanti tengok la macam mana dia jawab...

Di pendekkan cerita, masa exam pun sama jugak beb....semua jawapan betul Sekali dengan tarikh, tempat, tokoh...satu huruf pun tak tinggal. Aku try la tanya cikgu lain. Pergh! sama jugak...tambah-tambah matematik dengan sains. Pening kepala aku nak jawab apa....ah...bagi je la 99%. Kalau bagi 100% lak orang cakap aku bocor soalan der....

pagi tu masa kelas aku, aku panggil budak ni. Apa la petua dia tu sampai jadi genius macam tu. Dia cakap, sebelum masuk tingkatan 1, dia dah habiskan semua silibus tingkatan 1 sampai 3 untuk semua subjek. Dan buku sejarah tu dia dah hafal yang dari tingkatan 1 sampai tingkatan 3... mak aih....manusia apa ni??

Matematik lak dia dah belajar tu lama dah. Masa sekolah rendah lagi dah didedahkan dengan masalah trigonometry dan asas algebra. Genius?? Dia cakap tak la. Cuma mengisi masa lapang...dia cakap kat rumah banyak sangat masa terluang. sebelum tunggu main bola dengan member petang-petang dia belajar la. Sebelum turun mengaji malam, dia belajar. Sebelum tunggu van sekolah datang lepas subuh dia belajar sikit. ada ke manusia macam ni??? Aku cakap dia tipu. Ni mesti mak ayah hantar tusyen kan?? Or mak ayah ajar awal...:P (Ego cikgu maaa....)

Dia cakap apa?? "imam As-Shafie lagi hebat cikgu. umur 12 tahun dah hafaz Quran. Setakat buku teks sejarah tu, tak ada apa sangat la cikgu..."

arrr...aku nak jawab apa agak-agak ek?? betul jugak. Cepat-cepat aku suruh dia balik ke meja dia.

Tu la sepatutnya student buat kalau nak pandai. Sentiasa dahagakan ilmu. Sentiasa bersedia sebelum masuk ke kelas. bukan dah habis ngajar baru la nak ulang kaji. hampeh la kalau macam tu...berbalik pada kisah imam As-Shafie tadi, memang betul. cara para ilmuan dulu mempelajari ilmu memang diaorang master dulu bidang tu baru berguru. Bak kata orang tua, pre-reading dulu. Contohnya kitab al-Muattok iamam as-Shafie hafal dulu sebelum berguru dengan tuan punya kitab, Imam Malik. Nampak tak?? Betapa orang dahulu hebat belajar. Kalau macam aku ni?? Huh!! Mintak-mintak la dikuatkan iman. Harap korang ambil iktibar dari cerita aku yang tak seberapa ni...

Thanks Bubble!! 

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...