Nuffnang

Thursday, March 29, 2018

Kisah 24 jam (FInale)

Entah kenapa malam tu aku susah sangat nak lelap. Mata aku dah hampir sejam tertutup tapi diri tak lena. Dalam kepala keluar macam-macam cerita. Mungkin ini lah akibatnya masa belajar dulu kerap layan movie sampai pagi. Jadi tabiat susah nak tidur malam. Ah, aku fikir guna saja petua orang lama. Kira kambing dalam kepala. Cuba....cuba...tetap sama...

Entah berapa ratus ribu dah kambing aku kira. Sama juga tak mampu nak lena. Aku ambik keputusan untuk buat milo segelas. Panas-panas aku lepak luar rumah sambil merenung rembulan. Orang bilang dikala malam enak kalau merenung pujangga dibawah sinar rembulan. Wah! Romantik juga orang dulu-dulu. Puitis sambil disadur lagu. Aku mula teringat aku dulu. Zaman muda-muda masih main galah panjang. Masa tu aku tak tau apa itu cinta. Yang aku tahu, dah besar nanti kerja dulu baru nikah. Oh ya, sebelum ni aku cerita pasal aku masa kecik di sekolah. Sekarang aku cerita masa hujung minggu buat apa.

Aku tatap padang sekolah depan rumah aku ni. Di sini lah kawasan yang aku paling suka dulu. Tempat berjumpa dengan kawan-kawan. Tendang bola sambil jerit suruh kejar. Bosan main bola, kita buat garisan main galah panjang pula. Kalau cukup orang, kita main selipar tiga.

Hidup zaman budak-budak aku kagum sebab banyak benar tenaga. Bagun seawal 5.30 pagi, terus mandi dan solat subuh satu keluarga. Lepas subuh biasanya aku pergi cuci kasut sekolah. Berus sampai hilang warna coklat. Maklum lah, zaman budak biasa pijak lumpur. Kasut putih jadi warna lumpur. Lama juga aku nak cuci kasut tu. Selagi tak puas hati, selagi tu aku sental bagi putih. Sabun tak cukup, minta lagi dengan mak. Mak bagi je walaupun tau aku membazir. Terima kasih mak. Kakak dan adik-adik semua kongsi satu bilik mandi nak cuci kasut. Kalau kasut kakak putih cepat, terus tanya kakak cuci macam mana. Lepas cuci, sidai siap-siap dan mandi bagi wangi badan.



Waktu paling ditunggu-tunggu adalah pukul 9.30 pagi. Masa tu rancangan dragon ball mula. Sebelum tengok dragon ball, kita main dulu badminton. Ketuk pintu jiran sebelah cari kawan. Kawan dah siap sekali dengan bulu tangkis baru. Bulu tangkis aku dah rosak teruk. Baguslah ada yang baru. Minggu depan aku pulak beli yang baru. Kami main mulanya berdua. Adik dengan kakak tengok, terus capai reket nak main sekali. Nasib ada bulu tangkis lebih. Boleh main sama-sama. Anak jiran lain tengok pun terus turun main sama. Penuh depan rumah anak jiran-jiran main badminton hujung minggu. Yang tak ada reket, kita pinjamkan. Dah penat tukar pulak pemain. Tiba-tiba satu suara jerit "Dragon Ball dah start ooiii". Oh, ayah aku rupanya. Semua anak-anak berlari masuk rumah masing-masing. Tak juga, ada yang melencong masuk rumah anak orang lain. Bangsa apa tak kira, janji kita layan cerita yang sama. Aku pun lupa kawan-kawan aku masa kecik ni bangsa apa. Ada iban, melanau, kenyah, cina, bidayuh, kedayan, melayu. Kadang-kadang semua nak ke rumah si anak cina tu. Sebab TV dia besar sikit. Ayah dia pun selalu suruh masuk rumah sebab suka tengok ramai budak-budak dalam rumah. Pendek cerita, semua duduk atas karpet merah tu. Depan TV layan dragon ball. Gelak tangis masa tu kita simpan jadi bahan bualan nanti petang.

Lepas habis, aku dan adik beradik balik rumah tengok mak memasak. Ayah pula tengah menaip depan typewritter dia. Mungkin ada kerja sekolah yang ayah perlu siapkan. Oh ya, ayah juga seorang penulis untuk Utusan Sarawak satu masa dahulu. Aku kira ayah akulah yang banyak mempengaruhi gaya penulisan aku sekarang. Memandangkan jam dah pukul 10.30, masa untuk siapkan kerja sekolah. Supaya nanti malam aku punya masa untuk bermain permainan baru aku.

Di rumah ku, ada satu ruang khas seperti perpustakaan mini. Di sanalah kami adik beradik selalu buat kerja sekolah. Kalau ada yang tak faham, kena tanya mak atau ayah. Biasanya aku akan sangkut subjek bahasa inggeris. Mak dengan ayah boleh tolong sikit. Tapi mungkin aku tak punya bakat dlaam subjek ni, aku selalu dapat markah rendah.

Aku pendekkan cerita, lepas zohor, kami makan tengah hari. Biasanya mak dan ayah akan keluar beli barang dapur atau menyemak kerja sekolah anak murid pada waktu sebegini. Aku? Inilah masa yang aku nantikan. Nanti petang Ada pertarungan hebat. Aku keluarkan layang-layang yang aku buat minggu lepas, aku baiki tulangnya. Ekor bagi panjang. Supaya nanti tinggi nampak ekor panjang macam naga atas awan. Tali pun nak bagi panjang. Lagi tinggi dia boleh pergi.

Sedar tak sedar, dah pukul 4. Lepas asar, aku dengan adik beradik meluru keluar dengan layang-layang berekor panjang. Anak-anak jiran yang lain juga keluar dengan layang-layang mereka. Ingat aku sorang yang fikir layang-layang ekor panjang ni, mereka pun sama. Malah ada yang bawak wau mini keluar! Hebat!



Usai bermain, malam aku seperti biasa. Makan, solat dan mengaji. Sebeblum tidur, aku buka bakul mainan ku. Penuh robot dan kereta lumba. Aku buat macam perang askar toys story atau small soldier. Hujung inggu biasanya mak akan hamparkan tilam besar di ruang tamu. Supaya aku dan adik beradik boleh main mainan kami. Ya, mainan yang hanya boleh dimain pada hujung minggu. Sebab tu mainan kami jarang hilang atau rosak. Lagipun, hari biasa agak padat. Tak punya masa untuk menikmati permainan itu. Malam itu kami bermain samapi tertidur. Maka, tertidurlah aku dengan patung power rangers dan Masked Rider.

Aku tersenyum bila terkenangkan zaman itu. Zaman yang tak akan kembali. Kawan-kawan ku yang sama membesar kini jauh sudah berjalan. Ada yang bekerja di luar negara. Ada juga yang Allah dah jemput. Aku rasa anak-anak aku nanti mungkin tak rasa macam mana kami membesar. Tak ada facebook dan insta pun tak mengapa. Jiwa kami besar. Sepanjang aku kecil, aku punya kawan yang aku kira ramai. Mereka ada saat aku susah dan senang. Boleh bicara dan borak sakan sampai petang. Anak sekarang mungkin ramai "friends" di friendlist. Tapi tak sampai lagi darjat seorang "Kawan". Entah berapa ramai kawan sebenarnya. Mungkin ramai hanya di sekolah. Sebab hanya di sekolah mereka tak dibenarkan bawak telefon pintar mereka. Mungkin.

Aku menghabiskan milo panas ku dan kembali cuba melelapkan mata. Akhirnya aku boleh tidur lena. Bersama kenangan lama yang mengusik jiwa. tenang...tiada fikir bluetick dan status online...

Kisah 24 Jam (Part 1)

Pagi itu hening seumpama hati bayi yang bening. Hembus angin pagi yang tenang dengan gemersik kicauan burung. Wah, indah benar suasana pagi subuh ini. Ruginya anak muda sekarang tak mampu melihat suasana yang indah ini. Aku tak sapu rata semua, tapi kebanyakan yang aku kenal begitu lah. Suasana subuh memang indah. Terbit matahari ini setiap hari. Tapi sayang, tak ramai yang mampu melihatnya. Nanti aku caerita pula bagaimana terbenamnya matahari.

Teringat aku zaman kecil dulu. Waktu subuh beginilah aku dikejutkan. Bersiap mandi dengan mata kelat dan berat. Air sejuk menusuk sampai tulang. Tak hilang lagi kelat mata sampai angkat takbir pertama. Solat subuh berjemaah beserta ibu dan ayah. Anda begitu juga? Ya, kita membesar di zaman yang sama. Masa itu tidak ada lagi telefon di sebelah bantal. Yang ada surah yasin atau senaskah Al-Quran. Jadi jaga supaya tak mengingau waktu malam. Sebelu tidur dibaca selembar Al-Quran supaya lena tidurnya. Dikucup muka depan dan dilimpang sebelah bantal. Terpulang lah kalau siapa kata tak wajar, tapi seingat aku jauh lebih baik dari kucupan sayang buat kekasih tak rasmi, bacaan syair puisi menusuk naluri buat sang bakal isteri yang belum pasti kini. Tajam..ya, tapi telankan saja.



Sejujurnya aku rindu zaman kanak-kanak. Masa dua puluh empat jam aku penuh dengan aktiviti. Mata tak tutup selagi tak malam. Tiada istilah tidur petang. Penuh jadual dengan aktiviti harian. Usai solat, sarapan tak pernah tinggal. Tenaga kena ada seawal pagi sekurang-kurangnya sampai tengah hari. Nanti petang ada KAFA. Nak hadam ilmu gama. Sekurang-kurangnya mampu baca Al-Quran walau juzuk 30 atau surah lazim. Lepas KAFA berebut nak balik. Balik lewat nanti kurang masa bermain. Lepas asar memang bola sepak dah sedia. Tak ada but tak apa, kaki ayam pun jadilah.

Di padang tiada istilah bangsa atau kasta. Kau nak main, jom turut serta. Anak iban dan anak cina sekali rembat bola berebut nak skor melolos tiang gol. Kadang-kadang berebut semua nak jadi striker. Tak ada yang nak jadi keeper. Keputusannya, siapa badan gempal, dia keeper. Alasan nya lari lambat. Tak dapat kejar bola. Jadi lah kepeer sementara. Sebelum ada yang kasihan utuk gantikan posisi tersebut. Akhirnya, semua jadi kepeer. Tapi bergilir gilir. Mungkin sebab dah penat kejar bola. Tunggu sahajalah bola datang dengan jadi penjaga gol.

Hari sudah petang...siapa ada jam akan bagitahu dah masuk pukul 6. Semua kena balik sebelum bapak sedia depan pintu dengan tali pinggan atau penyangkut baju. Kalau ayah minat bertukang, mungkin dapat paip PVC atau hos air. Kalau bapa yang minat berkebun, dapatlah rotan pelbagai size. Pendek cerita, usai mandi dan solat maghrib, makan satu keluarga semeja. Sampai berebut lauk. Adik nak kepak ayam, kakak nak dada ayam, si abang nak peha ayam. Sampai mak dengan ayah dapat kuah ayam sahaja. Makan tak habis, mak dengan ayah marah. Kena habiskan. Nak bagi siapa makan sisa? Syaitan suka. Ah, tak nak! Tak suka kawan dengan syaitan. Nanti dia masuk mimpi. Fikir ku waktu itu. Dah kenyang pun makan juga. Siapa suruh ambil makanan banyak-banyak. Habiskanlah!


Selesai isyak, television jadi milik mak dan ayah. Nak tengok berita. Oh ya, sebelum berita adik beradik dulu tengok TV. Mak dengan ayah cuci pinggan dekat dapur. Nanti sampai pukul 8 kena tengok berita. Pukul 7.30 sampai pukul 8 layan dulu doraemon atau anak-anak sidek. Lepas habis, mak suruh siapkan kerja sekolah. Kerja sekolah tak siap, tak boleh minum susu. Nak atau tak, kena siapkan juga. Mungkin aku jenis agak bendul masa itu. Maksud siapkan kerja sekolah itu adalah siap dengan jawapan yang betul. Bertungkus lumus aku cari jawapan yang betul. Salah sikit di mata aku, aku padam buat baru. Mungkin sebab itu lah aku yang paling lambat siap dalam kalangan adik beradik. Ah, tak aci! Kakak siap dulu! Cikgu kakak malas, tak bagi banyak kerja rumah! Bentak ku dalam hati. Kakak di bagi minum madu sesudu sebelum tidur. Bagitulah kami adik beradik. Sebelum tidur, kena minum adu dulu. Esok pagi sebelum ke sekolah, kena minum madu jugak sesudu.

Aku tersedar dari lamunan. Ah, sudah pukul 7 rupanya. Di Sarawak, pukul 7 seperti pukul 8 di semenanjung. Cahaya matahari dah tinggi. Aku bergegas turun kerja. Tak mengapa, di sini sempat lagi nak sampai ofis pukul 8 kalau turun pukul 7. Malah sempat sangat nak pekena kopi dulu di bawah ofis sebelum punch card pukul 8. Tak ada kesesakan lalu lintas sangat. Kalau ada pun mungkin sebab jalan ditutup atau ribut.

Nanti aku sambung...kenapa aku rindu zaman dahulu...tak mengenang, cuma teringat.

Wednesday, March 28, 2018

Aku VS Aku

Lama aku termenung sejak kebelakangan ni. Sambil lepak dengan member, berkepul asap vape dia hembus. Termanggu sekejap kena panah lamunan. Member aku hembus lagi asap vape dia. Tersembur bau Cheesecake dari asap tu. Baik la sikit dari asap rokok. Tempat open air macam ni, tinggal kami dua orang je semeja. Tokey kedai dah bukak meja sebelah, wicking sikit sambil adjust coiling tank dia. Hembus jugak asap berkepul macam asap fogging nyamuk.

"Kenak pok? Da masalah ka? Dari tadik ku nagga ko mengelamun jak tok." Member aku tegur. Bahasa Sarawak dik. Bukan typo. Maksud dia Kau dah kenapa? Ada masalah ke? Dari tadi aku tengok kau termenung. Aku tersedar dari lamunan mimpi mata terbuka aku. Terngiang lagu lamunan terhenti sekejap sebagai background. Aku bagitau tak fikir apa. Cuma termenung kosong. Haaa! Korang jangan tak tau. Lelaki ni mampu termenung tanpa berfikir apa-apa. Kosong sejati.

Lepas aku graduate dari Universiti, aku dah lama fikir. Nak buat apa lepas ni. Cari kerja, kawen dan mati. Aduh, singkat benar hidup ni. Aku teringat kat blog ni yang dah lama aku tinggal. Seraya aku cakap kat member, "Aku rasa nak kembali menulis lah. Aku rasa lah..." Member aku ni memang tau aku dari dulu suka nak menulis. Wei, zaman blm ada instafamous dulu, blogger la jadi artis internet wei. Aku dulu tak famous la. Cuma rajin menulis dalam blog. Meluah apa yang aku fikir pada kadar otak aku masa tu. Bila teringat pasal blog tu, aku tanya balik, apa khabar gamak nya blog aku sekarang. Kalau dia seorang manusia, mungkin sudah penuh berbulu. Kalau sebuah kerusi, mungkin sudah bersarang tebuan. Bukan lagi sarang labah-labah.

Balik rumah aku bukak blog ni balik. Eh, ada jugak orang visit blog ni sepanjang aku tak update. Korang baca apa je dalam ni? Zaman aku update ni, aku ingat lagi yang aku masih budak. Entah level mana aku fikir masa tu. Aku bukak balik posting-posting lama. Terkesima kejap aku baca. Boleh tahan jugak aku menulis masa tu. Mungkin sebab zaman tu aku minat membaca. Susun ayat aku agak cantik. Bukan nak puji diri, tapi aku agak kagum dengan aku yang dulu. Kalau nak ikut gaya penulisan aku yang sekarang, aku rasa aku yang dulu lebih mantap menulis.

Nahunya manusia harus lebih baik dari semalam. Esok mesti lebih baik dari hari ini. Tapi apa dah jadi dengan aku sekarang? Aku tutup laptop dan termenung lagi. Kali ni aku tak termenung kosong, aku fikir apa yang menjadikan kosa kata aku semakin kurang. Gaya penulisan dan tatabahasa semakin lebah. Apa kerana aku di kampus semua subjek teknikal dan dalam bahasa inggeris? Oh ya, aku pelajar jurusan kejuruteraan Kimia (Chemical Engineering). Tapi minat terhadap bahasa melayu aku agak tinggi. Mungkin kerana ibu dan ayah aku guru bahasa melayu. Mungkin.

Hampir seminggu aku terganggu dengan ilusi aku yang lama. Cuba aku hadamkan apa yang tak kena. Aku mula ingat kembali apa yang aku minat masa dulu dan sedaya upaya kembali hidup seperti dulu. Kurangkan sosial media. Itu yang pertama. Secara umumnya, kita buka facebook, instagram dan twitter 20 kali sehari. Itu minimum. Menurut Zach King, penduduk US buka media sosial 20 kali dalam masa 1 jam. Mungkin itu penyebabnya. Cuba aku gali lagi apa yang kurang.

Arakian, suatu pagi aku meneguk secawan nescafe panas dengan roti bakar di ruang dapur. Mana aku terpana sekejap pada rak buku yang penuh dengan buku aku dulu. Wah, rupanya aku dulu kuat membaca. Aku gapai sebuah buku bertajuk "Sejarah Jepun Moden. Buku inggeris yang diterjemah ke dalam bahasa melayu. Buku terjemahan bahasanya agak baku sedikit berbanding buku tulisan idea penulis sendiri. Bahasanya kurang puitis tapi penuh linggusitik. Seingat aku, aku baca buku ni dahulu semasa di tingkatan dua. Sekitar usia 16 tahun.

Aku cabar diri aku sekarang untu habiskan buku itu. Ya Allah..bosannya...macam mana aku nak khatamkan buku yang maha bosan ni. Mungkin terlalu susah. Aku gapai buku lain. Ah, ada buku HAMKA. Ini bukan buku lama ni. Mungkin buku ayah aku beli beberapa tahun lepas. Aku selak dan cuba mula membaca. Baiklah, ini nampak santai sedikit. Dalam masa tiga hari aku habiskan buku bertajuk "Permata yang hlang kini dijumpai", tulisan HAMKA. Pemilik website kereta mayat.

Aku mula perasan banyak yang tak kena dengan aku. Kalau di media sosial, kita terbaca satu artikel atau tulisan status seseorang, tak kira kalau ianya berbentuk ilmiah atau santai, aku suka nak lihat komen orang tentang bahan bacaan tersebut. Buku tidak. Kau kena baca bagi habis dan buat perbandingan dalam diri. Hanya kau dan penulis.

Lagi satu, buku susah untuk kau cari perbezaan pendapat. Ada dua sebab utama. Satu nya, penulis adalah seorang. Aku maksudkan buku yang ditulis oleh seorang penulis sahaja. Bukan buku kompilasi atau himpunan. Sebab kedua, orang yang menulis buku bukan orang yang hangat satu hari. Maksudnya, seperti pelari maraton. Dia pakar untuk larian jarak jauh. Masakan dia mampu menulis buku setebal beratus mukasurat kalau dia tak punya ilmu yang cukup? Kalau separuh jalan ilmu nya, nak tulis apa dalam sebuah buku? Atau mungkin buku nya cuma ada 5 helai mukasurat.

Aku mula minat kembali membaca. Aku buka balik buku yang lama dan baca balik apa yang baca dahulu. Amat seronok. Mungkin inilah yang hilang dari aku yang dulu. Amalan membaca. Bahan bacaan aku semasa di kampus lain. Benda teknikal dan banyak mengira. Mungkin otak kiri yang banyak bekerja. Otak kanan banyak berehat.

Baiklah, untuk perenggan kali ini aku akan gunakan ayat media sosial. Anda bandinglah sendiri standard yang digunakan. Perenggan di atas masih lagi aku ketegorikan bahasa melayu pasar. Tidak putis tapi santai. Kali ni aku gunakan bahasa media sosial untuk ceritakan isi seterusnya.



Nowadays aku rasa media sosial ni dah macam life. Semua nak showoff kat media sosial. Kemon la wei, sekarang dah maju. Instafamous dah boleh dapat berpuluh riban kot dari paid review. Orang nak sembang apa tu lantak lah. Janji dia dapat duit. sebenarnya orang ramai burthurt. Panas bontot, dengki dengan orang kaya muda. Tak caya, bukak motif viral. Yang ramai masuk rancangan tu mostly orang muda-muda. Sekarang ni orang guna the power of viral. Kau viral, kau kaya.

Lagi satu, hidup tak main konda kondi, tak sepak bola, tak timang bola takraw atau main polis penjahat pun takda hal. Janji ada line internet, aku boleh bertahan scroll timeline berjam jam. Nak jadi ustaz ustazah pun boleh. Bukak je youtube, dengar ceramah agama. Kalau pishang sangat, buat je fb live or insta live. Ada la orang sembang dengan aku nanti. Semua ni buat dalam rumah je. Apadahal.



Maaf, aku tak mampu nak teruskan penulisan begitu. Mungkin itu bukan cara aku. Yang aku risaukan adalah generasi baru. Perjuangkan hak dan tulisan melayu. Bila disuruh belajar bahasa inggeris, katanya ini tanah melayu. Buat apa nak belajar bahasa penjajah. Aku tegaskan aku tidak bersetuju. Alangkah bagusnya kalau mampu bercakap pelbagai bahasa? Aku sendiri bukan bagus dalam bahasa inggeris. Tapi aku tak putus asa. Aku beli buku inggeris dan terjemahkan. Aku cuba bercakap dengan kawan dalam bahasa inggeris walaupun bunyi macam orang jepun cakap inggeris. Masalahnya, bukan tak mahu belajar bahasa lain, tapi bahasa sendiri pun tak dipelihara. Kata nak perjuangkan bahasa melayu, tapi cakap melayu pun masih tunggang langgang. Yang aku dengar banyak mencarut.

Berbalik kepada tajuk, aku rasa tidak salah untuk aku kembali menulis. Aku bukan penulis hebat, tapi harapan aku untuk diri sendiri. Tak ada cara lain untuk aku kekalkan minat selain di pentas blog ini. Nak hasilkan buku sekarang mungkin tak ada siapa nak baca dah. Sedangkan penulis ternama pun buku tak terjual, inikan pula penulis picisan.

Kalau kau punya rupa dan boleh menyanyi sedikit, mungkin kau boleh cari makan dalam dunia sekarang. Tapi tidak untuk para ilmuan. Nanti aku biacarakan lebih lanjut tentang isu ini. Sekata ini, akhir kalam aku tutup coretan kali ini.

Wednesday, September 25, 2013

Kemelut di Persimpangan? Istikharah selesaikan!

"Kita berjumpa ddengan orang yang salah sebelum berjumpa dengan orang yang betul." Pernah dengar quote ni? Sure pernah bagi mat jambu dan yang pernah clash dengan awek or pakwe. Let me explain you all guys tentang quote ni. Theoretically, benda ni ramai org assume macam kita belajar dari kesilapan.
          Let say seorang mamat ni couple dengan minah A. Lepas beberapa bulan, clash la pulak. Sebab nya minah A kuat berleter. Selang beberapa bulan couple pulak dengan si minah B. Oppss!!! Clash lagi. Kali ni minah B tu kuat menipu. Ok, lepas ni cari perempuan yang tak kuat berleter dan tak kuat menipu. Kita try pulak minah C. Oh, minah C ni tak setia. Clash lagi. Letak pulak syarat lepas ni kena cari yang setia. Last2....nikah umo dah tua. Tu pun dengan minah A balik. So, yang B, C, D, E bla...bla...bla..tadi semua salah???

          "Dan SEGALA SESUATU Kami ciptakan berpasang-pasangan supaya kamu mengingat akan kebesaran Allah." (Adz-Dzariyat: 49)
              Ya memang benar kita ini djadikan dengan berpasang pasangan. Contoh di atas tadi saya letak sebagai cerita basic bagaimana manusia ni hebat mengatakan kita berjumpa dengan org yang salah dalam memilih jodoh ni.Sebenarnya tidak ada orang yang salah kita jumpa. Cuma dalam konteks di atas, kita lupa satu perkara, tidak ada istikharah dalam memilih jodoh. "Bro, aku dah istikharah. Memang muka dia yang muncul dalam mimpi aku.  Dah 3 hari beb aku mimpi dia sepanjang aku istikharah. Cuma aku tak paham macam mana aku boleh clash dengan dia."
            Dush!!! Palmface 3 kali kat muka. Hantuk kepala kat dinding. Harapkan mimpi je ke brader? Ada usaha lebih tak? Solat istikharah buat, tapi solat fardhu lu buat tak? Memang la mimpi dia sampai 3 hari kalau dah angau. Ingat jawapan Istikharah ni Allah letak dalam mimpi je? Takda cara lain?
           Kalau Allah nak bagi jawapan dalam urusan jodoh dan istikharah ni, yang pertama sekali memang melalui mimpi. Saya tak nafikan benda ni. Yang seterusnya untuk confirmation, Allah permudahkan jalan untuk korang mendirikan rumah tangga. Bukan permudahkan jalan untuk korang makin terjerumus ke maksiat! "Aku rasa aku dah dpt petunjuk yang aku akan menkahinya...kerana sekarang dia mengandungkan anak aku.." Dusshhhh!!!! Ni pun petanda gak, petanda supaya bersegera bertaubat!!!
         Lagi, apa petanda istikharah ni? Orait, bagi lelaki bila seruan itu benar, korang akan rasa tanggungjawab yang berat untuk dipikul bersama dia. Tak timbul dalam hati nak sentuh dia selagi tak halal. Come on dude!! Korang taknak dia rosak, tapi takkan korang nak biarkan tangan korang sendiri yang akan rosakkan bakal isteri??? Plus, korang akan berminat nak tahu lebih apa lagi tanggungjawab yang perlu untuk bimbing isteri. Ingat, nak jadi suami ni kena cukup kuat untuk bagi nafkah. Nafkah ni ada dua, zahir dan batin. Nafkah zahir ni pun da makin sesak sekarang, dengan harga barang yang macam roket naik, ni lagi nafkah batin. OOO.....bukan nafkah "batin" yang korang fikir tu je (im thinking the same things!! hahahaha!!) tapi nafkah batin ni merangkumi ilmu agama yang nak di bagi kat isteri dan anak-anak kelak. Ooopppsss....korang dah khatam Quran tak bulan ni? Kalau tak khatam lagi, macam mana mau khatam ilmu rumah tangga?? Hehehehe...
        Istikharah ni kena berterusan. Bukan esok nak nikah baru nak istikharah ini malam. Bukan tak boleh, tapi cuba fikir skit, kita ni kalau dalam bab kehidupan harian semua nak awal. Nak naik pangkat awal, nak dapat gaji awal, nak bonus awal....jodoh pun nak awal jgk??? So, istikharah la awal-awal. Kalau dah kenal kat kampus tu, istikharah cepat. Nanti dah cukup semua, da ada kerja, masa tu dah tak ada timbul rasa was-was dah. Lagi satu, jangan banyak baca buku novel, tengok wayang jiwang....nanti layan blues sorang-sorang. Ingat, setiap kita ni Allah dah bagi jalan cerita sendiri. Jalan cerita tu la yang paling romantik dalam hidup kita. Buat apa nak sama dengan orang?? Boring beb!! Create your own future! Get a life dude!!
       Jodoh yang diredhai akan bawak kita hampir kepada yng maha Esa. Bukan jauh dari-Nya. Ingat, dalam sesi taaruf, dan pertunangan, permainan hati sangat dahsyat. Masa ni la syaitan nak bagi korang offside habis-habis. Tingkatkan ibadah dan tegur pasangan masing-masing kalau dah terlajak. Kurangkan berjumpa. Ala, save la perjumpaan tu bagi lepas nikah kelak. Nanti lepas nikah hari-hari jumpa ma...(baru tgk KL gengster ni..)
        The rest, saya rasa sendiri boleh tambah. Kalau ada pengalaman atau point yang baik, boleh letak kat rung komen. Yang pentingnya, istikharah ni sangat penting. Bukan pasal jodoh je, benda lain pun boleh istikharah. Macam nak kerja kat mana, nak sambung study kat mana, macam-macam lagi la. Cuma kat sini saya ketengahkan soal jodoh. Ramai yang main bedal je pasal nikah ni. Ada yang kenal kat mana ntah, kapel 3-4 bulan terus nikah. Ok la, takda masalah. Cuma kalau boleh dah nikah tu belajar la apa tanggungjawab. Nikah bukan sehari dua, ni samapi mati beb....takkan nak nikah cerai sebulan sekali. Org pun jemu nak dtg majlis nikah ko sorang.
       Rasanya tu je kot. Next time saya update lagi. InshaAllah pasal masalah lain pulak. Sayonara!!
           
      

Tuesday, July 23, 2013

Nilai Iman Kita

Assalamualaikum buat pembaca semua,

Hari ini sengaja nak ceramah sikit pasal iman. Adui, beb. Benda ni kat sekolah rendah lagi gua dengar. Sound la cerita lain la. Orait, aku kasi nafas baru sikit ceramah kali ni. Try compare iman kita ni dengan orang yang baru masuk Islam. Ok  tak? Hmmm..masa aku duduk dalam halaqah satu masa dulu, aku ada dengar member aku ni cerita life dia masa kat UK dulu. Time tu dia tudy lagi kat sana. Dia cakap mat salleh ni kalau masuk Islam, jihad diaorang memang superb! Samapi sanggup turun street nak edarkan flyer pasal Islam, ikut gerakan kemanusiaan, ikut program keagamaan. Memmang respect bila dengar. Tapi bila compare dengan life kita kat Malaysia ni, tak jauh beza beb. 
     Kat negara kita ni aku jumpa ramai yang convert jadi muslim ibadah mereka sangat hebat. Malah, tidak segan bertanya ustaz tentang kemusykilan agama. Kadang-kadang mereka tanya aku "Kalau subuh, kita memang disunatkan solat sorang-sorang ke?" Adui, malu aku nak jawab beb. Cuba kita try selidik di mana silap kita...

     Bayangkan kalau kita melanggan sebuah kereta sewa. Cuba perhatikan kereta itu dengan kereta milik kita. Sure jauh beza. Kereta sewa biasanya dah buruk, banyak rosak, minyak gerenti kosong! Sebab apa? Kita bayar sejam je. Lepas pakai lantak la. Bukan kereta kita pun. Kan????
       Kalau kereta kita sendiri? Biarpun kereta secondhand, murah, 660cc je pun...gerenti kita kasi kilat, hari-hari check minyak, enjin ok ke tak, audio sistem macam mana, kalau pecah sikit bunyi, tukar baru beb! Sayang giler! Bini nombor 2 la katakan. Tapi kenapa kita sayang sangat kereta kita tu berbanding kereta sewa? Yes! Sebab kereta kita ni diperolehi dari usaha kita. Titik peluh kita, susah payah kita, wang kita dan tenaga kerja kita!
          Begitu juga dengan iman kita. Kualiti iman yang ada pada para mualaf sangat tinggi kerana mereka memperolehinya dengan air mata, hati yang kental, dan mungkin dengan darah mereka. Kita pula, lahir-lahir dah Islam. Alhadulillah! Cuma kita kurang penghargaan terhadap nikmat terbesar ini. Tidak hairan kalau ramai yang tak solat, tak puasa, tak membayar zakat, tak menutup aurat, tak jaga mulut, dan kurang ajar dalam masyarakat. Kuantiti kita ramai. Sangat ramai! Tapi kualiti kita jauh offside dari ajaran Islam. 
           Islam ni bukan untuk para Ustaz je. Islam ni untuk kita yang bergelar manusia. Kita khalifah. Kita ada banyak tanggungjawab kat dunia ni. Apa nak jawab kat depan Allah kelak kalau ditanya tentang amalan kita? Nak ke Rasulullah SAW mengaku kita ni umat baginda kalau satu pun ajaran Rasulullah SAW kitatak buat? Di mana nilai iman kita? Tepuk dada, tanya iman..:D 

Monday, December 31, 2012

Aku Sudah Khatam!




        “Aku dah khatam Al-Quran.” Selalu juga saya dengar perkataan ni. Kenapa? Kadang-kadang saya cuba fikir apa makna disebalik perkataan seperti ini? Apa yang dia nak sampaikan sebenarnya? Mengikut pengamatan saya, dia ingin sampaikan dua perkara. Yang pertama dia nak bagitau yang dia sudah habis dan berpencen untuk baca Al-quran. Sangat bahaya untuk manusia yang berfikir seperti ini. Membaca dan mengenali huruf al-Quran adalah permulaan untuk mendalami ilmu di dalamnya. Lepas khatam, apa yang jadi dengan Al-Quran tu? Pasti akan berdebu, di letakkan di rak-rak rumah, dalam laci atau di mana sahaja yang dianggap “selamat” oleh pemiliknya. Ya, tidak salah untuk simpan Al-Quran di tempat yang baik dan selamat. Nak letak di peti besi sekalipun, dipersilakan!!

     Kiai Haji Zainudin MZ pernah memberi analogi mengenai perkara ini dalam ceramahnya. Analoginya seperti seorang driver menerima surat yang memerintahkan si driver tersebut mencari sesuatu dari tuannya. Setelah si driver tersebut menerima surat tersebut, surat itu terus disimpan di almari yang tinggi dan dikunci rapi. Setiap hari surat tersebut di beri minyak wangi, dicium dan di sanjung. Tapi barang yang disuruh cari tidak langsung dicari! Lalu apabila tiba masanya si tuan memanggil si driver dan bertanya mengenai surat tersebut. “apa kau sudah terima surat dari aku?” Tanya tuannya.
“Ya tuan, saya sudah terima surat tuan! Dan saya sudah “Khatam” membacanya!” Dengan bangga si driver menjawab.  “Bagus, lalu apa yang engkau lakukan?”
“Saya cium setiap hari dan saya letakkan di tempat yang mulia dan tinggi tuan!” Sekali lagi dia menjawab dengan bangganya. “Bagus, lalu apa lagi yang engkau lakukan?” Tuannya bertanya lagi.
“Saya sapu wangian dan saya sanjungi surat dari tuan!” Dia menjawab lagi dengan bangga. “Bagus! Jadi, kau sudah dapat barang yang aku suruh di dalam surat itu?” Tuannya bertanya.
“Oh! Itu belum lagi tuan!” Jawab si driver tersebut. Agak-agaknya, tuannya akan buat apa? Oh! Pasti si driver itu akan dibuang kerja! Ini jawapan sesetangah kawan yang saya ajukan soalan ini. Ya! Membaca, memahami Al-Quran dan menghormati Al-Quran itu sahaja tidak cukup jika tidak mengamalkannya. Untuk mengamalkannya kena memahaminya dahulu. Untuk memahami, kena baca dahulu. Jadi membaca dan “Khatam” membaca Al-Quran itu hanya permulaan untuk mengenali Al-Quran. Bukan berpencen untuk membaca Al-Quran.
Yang keduanya dia nak memberitahu bahawa dia sudah cukup ilmu agama. Sudah khatam bermaksud ilmu agamanya sudah tidak boleh lagi dipertikaikan. “Oi, aku ni dah khatam Quran tu 10 kali tau! Kau ni apa kes nak ceramah aku ni? Kau dah berapa kali khatam?” Apa dia mengukur kedalaman ilmu agama seseorang itu dengan bilangan berapa kali khatam quran? Atau berapa kali dah pergi haji bermaksud ilmunya semakin banyak? Dengan formula lapuk seperti ini menjadikan manusia semakin lupa pada dirinya dan tujuan hidupnya yang sebenar. Malah yang lebih menyedihkan, kalau dah pergi haji bermaksud khatam sudah Islamnya. Maka, tak jadi masalah nak minum arak, berjudi, berzina atau apa sahaja maksiat yang nak dibuat! Mengucap kalimah syahadah sudah, solat sudah, puasa sudah, zakat sudah, pergi haji pun sudah, maka sudah khatam lah Islam! Hati kita ini sentiasa kosong. Ya, sangat kosong! Kita sering menidakkan apa yang Allah perintahkan kepada kita. Seolah-olah kitalah yang lebih pandai dari tuhan maha pencipta. Kita bangga dengan ilmu kita yang sungguh sedikit. Malah sanggup mnegakkan yang salah demi menjaga ego. Khuatir kita dilihat bodoh kerana dipersoal. Kita ini dilahirkan dalam keadaan bodoh dan dungu yang teramat sangat! Sudahlah bodoh, lemah la pulak! Sampai nak kencing pun atas tilam dan merata-rata tempat. Dengan kasih sayang Allah kita kini di beri ilmu dan mampu membezakan yang benar dan yang salah. Yang haq dan yang batil. Tapi apakah kita sudah sebetulnya sangat berilmu? Sudah pasti tidak! Setiap hari kita belajar perkara yang baru dan teguran dari orang sekelilinglah yang membetulkan kita. Bukan maknanya kita tahu sesuatu perkara yang orang tak tahu bermakna kita tahu semuanya. Lalu timbullah sifat riak, ego dan takbur dalam diri lalu menjadikan diri lupa kepada yang memberi ilmu. Sudah khatam Al-Quran maka mulakan mengenali maksud dan makna setiap ayat al-quran. Sudah tahu maksudnya maka cari pula tafsirannya. Sudah dapat tafsiran al-Quran, maka amalkan Al-Quran! Itulah yang sebetulnya. Tapi sayang sungguh, kita tidak mampu untuk berfikiran seperti ini. Buku komik jadi koleksi peribadi lebih banyak di almari rumah berbanding buku terjemahan al-quran, buku tajwid dan buku tafsir Al-Quran. Majalah hiburan berkotak-kotak di ruamah, dilanggan lagi setiap bulan berbanding majalah agama dan buku-buku wirid.
        Jika kita berbicara seperti ini, timbul pula pemikiran kolot si dungu dengan berkata “Habis, semua orang tak payah ke sekolah la lepas ni. Semua pergi masjid, belajar pondok je. Buku kat pasar tu boleh buang dan dan jual semua buku-buku agama je!” Ini lagi satu golongan yang bahaya. Golongan ini yang memisahkan agama dan dunia padahal dunia dan agama itu sangat berkait rapat. Tidak kita mengetepikan kepentingan menuntut ilmu selain dari ilmu agama malahan jatuh pula hukum fardhu kifayah terhadapnya. Apabila disebut fardhu, maka wajib segolongan dari kita yang mempelajarinya. Syaratnya, jangan tinggalkan agama. Ilmu itu menjadikan diri kita lebih takut kepada Allah yang mencipta ilmu, bukan semakin bongkak dan sombong. Tapi ramai yang sebaliknya. Jika masih tidak lagi takut kepada Allah, bagi saya secara peribadinya dia masih belum berilmu. Ilmunya tidak sampai ke hati namun hanya di otak dan kepala. Sampai masanya, ianya akan hilang dan pergi. Malah mungkin hanya maklumat untuk dirinya. Belum sampai tahap yang dikatakan ilmu.
      

Monday, November 19, 2012

Israel VS Musleem

Setiap hari kita digemparkan dengan berita serangan Israel terhadap Palestin dan kini semakin ramai rakyat di Gaza dibunuh dan di bom rumah mereka. Kempen bantahan di seluruh dunia semakin hangat dan hebat. Orang atasan yang berkuasa semakin pening dengan kes ini. Mengapa sebegini pelik kejadian di dunia sekarang? Israel cuma negara yang sangat kecik beb! Dikelilingi oleh negara musuh. Kiri kanan Israel tu tanah arab yang hebat-hebat. Mengapa Israel sangat berani bertindak macam ni sedangkan mereka negara yang kecik? Apa peranan negara-negara besar yang lain? Cuma mampu tengok sahaja...OIC cuma mampu berkata.."Oh! I see..." Negara kuasa besar yang lain pula jadi batu api. Bagi bahan bantuan kat Palestin dan bagi peluru dan senapang pada Israel dalam masa yang sama untuk naikkan populariti sendiri supaya megah di takhta.

Soalnya, mengapa di gaza menjadi sasaran Israel? Kenapa tidak di Malaysia ni? Jawapannya terletak pada iman kita. Kehidupan kita di sini jauh bezanya dengan kehidupan mereka. Penduduk di sana hidup dengan Al-Quran. Kehidupan seharian mereka adalah sunnah. Iman mereka jauh bezanya dengan iman kita di sini. Kat sini, member yang bangun subuh saja sudah dikira alim. Kat sana, kalau setakat subuh di rumah, malu kat diri sendiri. Di mulut mereka adalah zikir dan cerita Allah dan rasul. Kita disini mulut banyak mencarut. sebut "DOE" je hari-hari. "Aku penat DOE....aku hepi giler DOE....aku DOE..DOE..DOE..." berapa banyak kalimah '  لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ
Poster By : Arashy Digital Art

Hari ni pelancaran memboikot barangan Israel sudah menjadi bahan bualan. Ada yang menyokong, ada yang marah. Mereka memberi seribu satu alasan untuk memboikot barangan Israel. Macam-macam alasan yang digunakan.

- Alah! Kes boikot-boikot ni bermusim DOE! Ntah2 korang pun belasah jugak McD tu!
- Ko agak-agak la..ko pakai Facebook ni pun menyumbang kepada Israel!
- Cakap tak serupa bikin! Nak boikot Coca-cola, Colgate, Levi's, banyak tu! Kiri kanan ada barang Israel! Ko pun mesti guna jugak kan?
- Ni bukan kerja kita. Nak sangat boikot, ko pergi buat aduan kat kerajaan suruh block semua barang Israel masuk Malaysia. ada beran?

Dari sini kita dah tau sejauh mana iman masyarakat kita. Bukan hanya taknak boikot, malah memarahai usaha dakwah orang Mereka seperti tidak ambil peduli tentang nasib saudara seiman mereka di sana. Bila keluar pulak gambar baby kena potong kepala, mayat ibu mengandung kena bakar oleh orang yahudi, macam ni la respon mereka:
- Ya Allah! Kesiannya...
- Ya Allah! Kejamnya zionis!
- Hancurkan zionis! Yahudi jahanam!

Kenapa tak kata:
- Relax la, bukan tempat aku pun.
- Standard la tu, nama pun dah berperang.
- Yahudi kan banyak pengikut. So, kita nak buat macam mana?
- Kalau korang betul sangat, korang pergi report kat PBB. Angkat senjata ke, g perang sana! Ada beran?

Mereka tidak berkata demikian kenapa? sila renungi hadith ini:

Daripada Tsauban r.a. berkata: Rasulullah saw. bersabda; "Hampir tiba suata masa di mana bangsa-bangsa dun seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orangorang yang hendak makan mengerumuni talam hidangan mereka". Maka salah seorang sahabat bertanya "Apakah dari kerana kami sedikit pada hari itu?" Nabi saw. menjawab, "Bahkan kanu pada hart itu banyak sekali, tetapi kanu umpama buih di waktu banjir, dan Allah akan mencabut rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah akan mencampakkan ke dalam hati kamu penyakit 'wahan"'.Seorang sahabat bertanya, "Apakah wahan itu hai Rasulullah?" Nabi kita menjawab, "Cinta pada dunia dan takut pada mati".

Hari ini ternyata kita terlalu cintakan dunia sehingga sanggup kita pertahankan kenikmatan dunia ini dan membayarnya dengan nyawa saudara seIslam kita di sana. Di Gaza tidak ada McD. Di Gaza tidak ada theme Park. Di Gaza tak ada Mid Vally, Low Yatt, LEGOLAND, Genting Highland dan Fun Fair! Apa yang mereka ada? Mereka ada Masjid Al-Aqsa. Yang menjadi rebutan pihak Zionis untuk menakluki dunia dan menghancurkan umat Islam. Peperangan minda mereka sudah berjaya. Sudah ramai yang mengaku Islam tapi hakikatnya mereka kufur. Jumlah orang Islam di dunia sememangnya ramai. Tapi hati mereka gelap dengan dunia Islam. Suasana Islam mereka perlekehkan dan budaya luar jadi pujaan.

Tak percaya? Jumpa je orang yang mengaku Islam kat kiri kanan kita cuba tanya, siapa 10 orang sahabat nabi yang dijamin syurga? Rasulullah SAW lahir pada tahun keberapa MASIHI? Apa wasiat Nabi? Siapa Isteri Nabi yang ke 3? Apa wahyu ke-2 nabi terima? apa hukum mengangkat takbir dalam solat? Apa beza sunnat 'ab'at denagn sunnat Hai'ad? Apa beza Alif-lam Syamsiah dengan alif-Laam Qamariah? Rasa-rasa umat Islam di Malaysia dapat jawab tak?

Ok, tanya pulak soalan ni:
Siapa juara akademi Fantasia musim ke 3? Siapa Master Chef pertama Malaysia? Artis baru paling Popular AIM 2012 siapa? apa nama penuh Hafiz AF? Siapa Protege Awie dalam Mentor? Siapa scandal terbaru artis &^%*? Siapa bawak lagu Gangnam Style? Sure ramai yang pro jawab ni! Ni belum masuk hafal lirik lagu lagi. Quran yang dah 1400 tahun lebih tu pun berjuta lagi rakyat Islam Malaysia tak hafal. Lirik lagu berpuluh juta dah dalam kepala.

Dari sini kita dah boleh nilai sejauh mana Iman kita. Layak ke kita masuk syurga? Berapa dah umur kita ni? Ingat wahai pembaca semua. Siapa pun diri kita, Mati itu PASTI! Bila dah mati, kita akan berhadapan dengan dua penghujung. Syurga yang senang selama-lamanya atau neraka yang azab selama-lamanya!

 Tak salah mengikuti perkembangan semasa. Berhibur sekali-sekala. Cuma jangan lupa, kita ada agama yang menjadi keutamaan. Utamakan ilmu agama. Agama akan drive hidup kita kepada jalan yang senang untuk kita lalui. Supaya mata kita nampak yang mana benar. Las word, pray for GAZA...Save Palestine...Ameen...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...