Nuffnang

Monday, December 31, 2012

Aku Sudah Khatam!




        “Aku dah khatam Al-Quran.” Selalu juga saya dengar perkataan ni. Kenapa? Kadang-kadang saya cuba fikir apa makna disebalik perkataan seperti ini? Apa yang dia nak sampaikan sebenarnya? Mengikut pengamatan saya, dia ingin sampaikan dua perkara. Yang pertama dia nak bagitau yang dia sudah habis dan berpencen untuk baca Al-quran. Sangat bahaya untuk manusia yang berfikir seperti ini. Membaca dan mengenali huruf al-Quran adalah permulaan untuk mendalami ilmu di dalamnya. Lepas khatam, apa yang jadi dengan Al-Quran tu? Pasti akan berdebu, di letakkan di rak-rak rumah, dalam laci atau di mana sahaja yang dianggap “selamat” oleh pemiliknya. Ya, tidak salah untuk simpan Al-Quran di tempat yang baik dan selamat. Nak letak di peti besi sekalipun, dipersilakan!!

     Kiai Haji Zainudin MZ pernah memberi analogi mengenai perkara ini dalam ceramahnya. Analoginya seperti seorang driver menerima surat yang memerintahkan si driver tersebut mencari sesuatu dari tuannya. Setelah si driver tersebut menerima surat tersebut, surat itu terus disimpan di almari yang tinggi dan dikunci rapi. Setiap hari surat tersebut di beri minyak wangi, dicium dan di sanjung. Tapi barang yang disuruh cari tidak langsung dicari! Lalu apabila tiba masanya si tuan memanggil si driver dan bertanya mengenai surat tersebut. “apa kau sudah terima surat dari aku?” Tanya tuannya.
“Ya tuan, saya sudah terima surat tuan! Dan saya sudah “Khatam” membacanya!” Dengan bangga si driver menjawab.  “Bagus, lalu apa yang engkau lakukan?”
“Saya cium setiap hari dan saya letakkan di tempat yang mulia dan tinggi tuan!” Sekali lagi dia menjawab dengan bangganya. “Bagus, lalu apa lagi yang engkau lakukan?” Tuannya bertanya lagi.
“Saya sapu wangian dan saya sanjungi surat dari tuan!” Dia menjawab lagi dengan bangga. “Bagus! Jadi, kau sudah dapat barang yang aku suruh di dalam surat itu?” Tuannya bertanya.
“Oh! Itu belum lagi tuan!” Jawab si driver tersebut. Agak-agaknya, tuannya akan buat apa? Oh! Pasti si driver itu akan dibuang kerja! Ini jawapan sesetangah kawan yang saya ajukan soalan ini. Ya! Membaca, memahami Al-Quran dan menghormati Al-Quran itu sahaja tidak cukup jika tidak mengamalkannya. Untuk mengamalkannya kena memahaminya dahulu. Untuk memahami, kena baca dahulu. Jadi membaca dan “Khatam” membaca Al-Quran itu hanya permulaan untuk mengenali Al-Quran. Bukan berpencen untuk membaca Al-Quran.
Yang keduanya dia nak memberitahu bahawa dia sudah cukup ilmu agama. Sudah khatam bermaksud ilmu agamanya sudah tidak boleh lagi dipertikaikan. “Oi, aku ni dah khatam Quran tu 10 kali tau! Kau ni apa kes nak ceramah aku ni? Kau dah berapa kali khatam?” Apa dia mengukur kedalaman ilmu agama seseorang itu dengan bilangan berapa kali khatam quran? Atau berapa kali dah pergi haji bermaksud ilmunya semakin banyak? Dengan formula lapuk seperti ini menjadikan manusia semakin lupa pada dirinya dan tujuan hidupnya yang sebenar. Malah yang lebih menyedihkan, kalau dah pergi haji bermaksud khatam sudah Islamnya. Maka, tak jadi masalah nak minum arak, berjudi, berzina atau apa sahaja maksiat yang nak dibuat! Mengucap kalimah syahadah sudah, solat sudah, puasa sudah, zakat sudah, pergi haji pun sudah, maka sudah khatam lah Islam! Hati kita ini sentiasa kosong. Ya, sangat kosong! Kita sering menidakkan apa yang Allah perintahkan kepada kita. Seolah-olah kitalah yang lebih pandai dari tuhan maha pencipta. Kita bangga dengan ilmu kita yang sungguh sedikit. Malah sanggup mnegakkan yang salah demi menjaga ego. Khuatir kita dilihat bodoh kerana dipersoal. Kita ini dilahirkan dalam keadaan bodoh dan dungu yang teramat sangat! Sudahlah bodoh, lemah la pulak! Sampai nak kencing pun atas tilam dan merata-rata tempat. Dengan kasih sayang Allah kita kini di beri ilmu dan mampu membezakan yang benar dan yang salah. Yang haq dan yang batil. Tapi apakah kita sudah sebetulnya sangat berilmu? Sudah pasti tidak! Setiap hari kita belajar perkara yang baru dan teguran dari orang sekelilinglah yang membetulkan kita. Bukan maknanya kita tahu sesuatu perkara yang orang tak tahu bermakna kita tahu semuanya. Lalu timbullah sifat riak, ego dan takbur dalam diri lalu menjadikan diri lupa kepada yang memberi ilmu. Sudah khatam Al-Quran maka mulakan mengenali maksud dan makna setiap ayat al-quran. Sudah tahu maksudnya maka cari pula tafsirannya. Sudah dapat tafsiran al-Quran, maka amalkan Al-Quran! Itulah yang sebetulnya. Tapi sayang sungguh, kita tidak mampu untuk berfikiran seperti ini. Buku komik jadi koleksi peribadi lebih banyak di almari rumah berbanding buku terjemahan al-quran, buku tajwid dan buku tafsir Al-Quran. Majalah hiburan berkotak-kotak di ruamah, dilanggan lagi setiap bulan berbanding majalah agama dan buku-buku wirid.
        Jika kita berbicara seperti ini, timbul pula pemikiran kolot si dungu dengan berkata “Habis, semua orang tak payah ke sekolah la lepas ni. Semua pergi masjid, belajar pondok je. Buku kat pasar tu boleh buang dan dan jual semua buku-buku agama je!” Ini lagi satu golongan yang bahaya. Golongan ini yang memisahkan agama dan dunia padahal dunia dan agama itu sangat berkait rapat. Tidak kita mengetepikan kepentingan menuntut ilmu selain dari ilmu agama malahan jatuh pula hukum fardhu kifayah terhadapnya. Apabila disebut fardhu, maka wajib segolongan dari kita yang mempelajarinya. Syaratnya, jangan tinggalkan agama. Ilmu itu menjadikan diri kita lebih takut kepada Allah yang mencipta ilmu, bukan semakin bongkak dan sombong. Tapi ramai yang sebaliknya. Jika masih tidak lagi takut kepada Allah, bagi saya secara peribadinya dia masih belum berilmu. Ilmunya tidak sampai ke hati namun hanya di otak dan kepala. Sampai masanya, ianya akan hilang dan pergi. Malah mungkin hanya maklumat untuk dirinya. Belum sampai tahap yang dikatakan ilmu.
      

1 comment:

  1. Pengen yang lebih seru ...
    Ayo kunjungi wwwasianbet77com
    Buktikan sendiri ..

    Real Play = Real Money

    - Referal 5 + 1 % ( seumur hidup ) .
    - Cash Back up to 10 % .
    - Bonus Royalty Rewards setiap bulan .

    untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
    - YM : op1_asianbet77@yahoo.com
    - EMAIL : asianbet77@yahoo.com
    - WHATSAPP : +63 905 213 7234
    - WECHAT : asianbet_77
    - SMS CENTER : +63 905 209 8162
    - PIN BB : 2B4BB06A / 28339A41

    Salam Admin ,
    http://asianbet77.com/

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...