Nuffnang

Sunday, October 28, 2012

Saya dan Kit lens

Salam Aidil Adha semua! Hari ni nak story skit pasal kit lens. Bagi penggemar kamera atau fotografi DSLR pasti dah masak dgn kit lens ni. Kit lens adalah lens yang kita dapat dalam pekej permulaan kamera DSLR yang kita beli tu. Lens ni berharga agak murah berbanding lens yang lain. Mungkin kerana harganya yang agak murah, orang selalu anggap lens ini tidak berkualiti dan hasil gambarnya tak lah secantik mana pun. Ok, hari ni aku nak kongsi apa yang aku pernah buat dengan lens ni.
Main long exposure pun best jugak.Oh ya, Ni lens 18-200mm Tamron


Aku beli kamera sony A290 ni padah pertengahan tahun 2010. Masa tu, memang aku akui aku sangat noob dalam kerja ambik gambar ni. Ye la, aku baru beli kamera. Mana la paham sangat pasal kamera. Lepas beberapa minggu, aku ikut kursus asas pengendalian kamera DSLR yang dianjurkan oleh SONY. Oleh kerana aku pengguna kamera sony, aku free je masuk workshop ni. Masa ni, macam-macam kit aku tengok orang pakai. Paling noob pun guna 50mm f1.8. Aku yang berbekalkan kit lens ni agak terpinggir sikit dari mereka yang pro. So that, aku cuba jugak la tangkap apa yang dipelajari masa tu. Tambahan pulak masa tu kamera aku la yang paling murah. Ye la, dah bajet aku sampai situ je. Tak caya, boleh google harga kamera aku ni. So, no wonder la jugak aku dipinggirkan sedikit kat situ. Nasib baek ada sorang dua yang memehami situasi aku ni dan berkongsi ilmu dengan mereka.
hehehe...ingat kit lens tak boleh main bokeh?? Hehehe..Tamron 18-200mm.

 Lepas workshop tu, aku balik kampung. Kat kampung, pakcik dan makcik aku yang tengok aku ada kamera baru ni, bawak aku pusing-pusing kampung shoot ikut suka aku.Dan job pertama aku adalah shoot anak dia yang kecik tu konvo tadika. Masa tu diua bagi upah kat aku. Dia cakap pembakar semangat untuk terus dalam bidang yang diminati. Dari situ aku cuba belajar banyak dari beberapa orang member yang power dalam fotografi ni.

Yang ni aku photoshop skit.hehehe...jgn marah aa...tapi still boleh ambik guna kit lens. 18-55mm

Masa mula-mula main benda ni, aku ingat lens yang panjang, besar, tu power. Kit lens ni x berapa nak power kalau ambik gambar. Ternyata aku silap! Bila aku explore dan member-member semua terangkan apa yang kita boleh buat dengan kit lens ni, aku terbuka mata bahawa lens ni banyak kegunaannya yang aku sendiri baru sedar. setiap lens yang dicipta, ada kelebihan dan kegunaan nya sendiri. Aku ni kit lens seperti mana manusia lain yang ada DSLR jugak. 18-55mm. Hehehehe..org sebelah aku masa shoot wedding dulu siap gelak lagi cz aku pakai lens ni.
Yang ni best. Masih guna kit lens 18-55mm.

Aku ingat lagi quote Kuku Besi, dia cakap guna je apa yang ada. So, aku gunakan apa yang aku ada sebaik mungkin sehingga tahap maksimum yang aku mampu. Sejauh mana aku boleh belajar. dan hasilnya kini aku boleh katakan aku dah banyak improvement dari sebelumnya. Bila aku lihat balik gambar dulu dan gambar sekarang, amat jauh bezanya. bila outing dengan pakar-pakar fotografi kat sini, aku dah tak kisah gear apa yang mereka pakai. sebab aku kena focus dengan gear apa yang aku ada. Berbanding dulu, aku cuma tengok dan jeles dengan gear orang. Tapi bila difikir secara matang, dan atas nasihat dari para pakar, aku pun mula matang dalam duni fotografi yang aku minat sangat ni.

HDR yang aku snap guna Tamron 18-200mm
Gear? Aku still guna Sony a290 aku yang kecik dan kiut ni. Cuma lens aku beli baru. Lens lama aku simpan lagi. sekarang guna Tamron 18-200mm. Ye la, aku ni suka travel. Aku rasa lens ni paling sesuai dengan bajet yang aku ada. Kalau shoot wedding pun aku akan guna lens ni sebagai main lens. (dan flash of course!). Pengajaran dari apa yang aku dah lalui ni, gunakan kit lens anda sebaik-baiknya.

Bukan apa, ada member yang beli 50mm, 70-300mm, 55-200mm, terus jual kit lens. Padahal kit lens tu penting giler bila dah ada lens yang macam yang aku cakap tadi. Lain la kalau upgrade ke 18-200mm ke, 18-270mm PZD ke, 17-50mm f2.8 ke....but kalau aku, aku still simpan kit lens aku. Sampai sekarang aku masih guna kit lens aku yang 18-55mm tu bila outing even aku dah ada 18-200mm. Tadi aku baru selesai outing ringkas dengan member aku yang baru berjinak-jinak dengan fotografi ni. Lepas aku terangkan kegunaan kit lens, mereka jadi sayang dengan kit lens mereka. Alhamdulillah. Satu petanda yang baik. Hopefully tak wujud lagi puak-puak yang "Anti-kit lens" ni.

Malah kat dalam facebook pun ramai yang shoot guna kit lens ni kena hentam dengan brader-brader yang agak up skit dengan gear mereka. Bila si mamat ni upload gambar kat facebook, terus datang komen tanya "Shoot guna kit lens je ke? Patut la bokeh kurang..gambar tak sharp..try guna 70-200mm f2.8. Mesti gempak gambar ni." Ingat semua orang mampu ke nak tapau lens harga sebuah motosikal tu? Otak ada, fikir la skit nak bagi komen. Nampak sangat lemah basic fotografi bila orang komen macam ni. Bagi aku, (just opinion sendiri ek..) orang macam ni tak layak guna lens mahal. Lens murah pun tak master lagi, terus nak jump ke gear yang advance.

Ok, ni je la aku nak story hari ni. Hasil lepas outing dengan member tadi tak sabar aku nak tengok hasil mereka. Lepas aku explain beberapa tips tentang kit lens, Alhamdulillah mereka dapat shoot dengan sangat baik. Malah lebih cepat berbanding aku belajar dulu. Semoga para fotografer di luar sana yang beranggapan remeh tentang kit lens mereka, dapat meluhat abality yang ada pada kit lens mereka dengan lebih baik. Guna semua kit yang anda ada secara menyeluruh. Makin-makin benda yang dah mencecah harga beribu-ribu ni, sure banyak benda korang boleh buat. Salam!

Saturday, October 20, 2012

HDR atau high dynamic range. Apakah itu??

Assalamualaikum semua!! Lama bena tak update blog. Dah cuti ni alhamdulillah ada masa sikit nak update. Hari ni nak cerita sikit pasal HDR. Pernah dengar benda ni? High Dynamic Range atau HDR ni selalu dengar orang cerita dan kalau masuk blog yang ada cerita pasal fotografi, ada la post yang macam ni. Macam-macam kisah ada. Bila tengok gambar yang di post, perghhh!! memang melilih air liur beb. Lawa gila gambar. Maka, bermula pada hari itu, aku mula mencari cara untuk buat HDR ni. Macam-macam la versinya. sampai konfius dibuatnya....

gambar ni, kalau kita ambik secara biasa, sure yang kat hujung tu tak nampak pokok. Putih je nampak 



lepas 3 tahun pegang DSLR ni, maka tiba la satu hari ni nak buat HDR. Tgk je kat youtube macam mana. Pergh!! Tak jadi jugak! Hampeh! try dan try lagi. Juga hampeh!

Lepas beberapa minggu try, terjumpa la seorang brader ni kat U yang ash belajar tu hebat main HDR. Gambar yang dia process memang kaw2...Malam tu, terus jumpa dia. Masa tu jugak dia ajar. Start dari shooting, sampai post-processing. Pagi tu, terus try buat satu. Sambar kamera, then terus buat 1. memang jadi. Masa tu kira lawa dah gambar HDR tu. (sebab tak tau apa makna HDR). Bila show kat member tadi, hadussss..... "ko buat effect painting ni apasal? Mana HDR nya?" Owh, yang ni bukan HDR ke? Then terus kena ceramah. Oww....ingatkan HDR ni macam effect-effect je. Macam painting effect. Macam cartoon effect...rupanya jauh dari tu.

Apa itu HDR?

HDR itu high dynamic range untuk kamera kita. Kamera ni dia ada metering yang mana dia calculate exposure pada kawasan yang kita nak ambik. Kadang-kadang kawasan yang kita nak ambik tu ada jarak exposure yang jauh bezanya. Kawasan yang terang tu melampau terang dan yang gelap tu memang bapak gelap. Contoh macam bawah jambatan di tengah hari. Kalau kita meter exposure kat bawah jambatan tu, gambar atas jambatan akan overexposed habis. Kalau meter kat atas jambatan lak, bawah jambatan tu gelap gila...Jadi, tujuan HDR ni kita nak dapatkan gambar yang macam mana kita nampak. Tanpa ada kawasan yang overexposed dan underexposed. Lagi 1, HDR ni ada kelebihan dimana detail gambar akan lebih menyerlah berbanding gambar yang kita ambik 1 kali je. (paham?? Macam susah je nak paham ayat aku ni..).

dgn teknik HDR kita boleh nampak ruang legar dalam UiTM Samarahan ni.

Apa yang aku nak sampaikan kat sini HDR ni bukan EFFECT. Tapi ianya satu TEKNIK untuk dapatkan dynamic range yang lebih tinggi dari apa yang kamera kita mampu. Effect yang terhsil dari teknik ni akan terhasil dari exposure yang pelbagai dari shoot multiple yang kita ambik tu. Sebab tu akan timbul effect macam painting tu..

Lepas banyak gambar yang aku buat, aku cuba perbaiki dari masa ke semasa untuk menjadikan gambar aku lebih detail dan lebih realistik. Alhamdulillah, banyak perubahan aku dah buat dan HDR aku mula diterima orang. Tapi, untuk ke tahap yang boleh dibanggakan, banyak lagi yang kena perbaiki. Ni balik Bintulu ni ada banyak masa nak buat HDR. Ni la antara gambar yang aku dah buat setakat ni.
Bawah menara Jam ni pun still boleh nampak detail banggunan ni. Dalam kedai tu pun boleh nampak gak. This is HDR!
Bagi yang suka ambik lanscape, ni la cara nak dapatkan reflection yang hampir semourna malah mungkin sempurna pada air.
Aku selalu jaga awan bila HDR ni supaya nampak realistik. Berbanding dulu, gambar sekarang lebih baik. Alhamdulillah...:D
Bermain symmetry kadang-kadang layan jugak. Jom try!
HDR pada waktu malam memang mencabar! Cuba la kalau nak tahu apa cabarannya..:D
Alhamdulillah, sekarang aku boleh buat HDR sendiri. Dulu meleleh je tengok hasil kerja orang lain. Apa pun, bidang fotografi ni luas. HDR ni antara teknik feveret aku. Sebab aku sukakan nature and landscape. Siapa yang duduk kat Bintulu, boleh je aku ajar kalau nak. Ni sebahagia dari gambar yang aku dah process. Ada banyak lagi. aku upload nanti je la. Nanti kalau upload semua, takda apa nak upload lain kali. Hahahaha!!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...